01 September 2012

Perjuangan menuju kawah bromo--->m.a.n.t.a.b

Sambungan cerita bromo...

Sampai di penanjakan 1, untuk menikmati sunshine matahari, kita sampai jam 4.25, dan itupun jalanan sudah ngantri,
Untuk ke penaanjakan masih butuh jalan dngan mobil sekitar 4km lagi,
dan Ternyata kemacetan tidak Hanya melanda Ibu Kota hahaha
Sementara mobil2 jeep disana sudah stuck, akhirnya, kita balik arah, jalan menuju penanjakan2, disana belum terlalu antri..
Wah syukurlah bisa cepat ambil tindakan..


jam 4.25, dan mobil2 jeep disana sudah stuck,Ternyata kemacetan tidak Hanya melanda Ibu Kota

Sampai di penanjakkan 2,
Matahari sudah mulai menunjukkan ke-biru2-an, artinya matahari sudah akan bersinar...


Sunshine at Bromo Jawa Timur

Gue siap2in kamera DSLR..
Karena tanpa kamera DSLR ini rasanyaaa gimana gitu, rasanya ga puas kalo ga pake kamera ini..
Waaah gawaaaat, tiba2 kamera gue ngadat..oomaygut, dia ngadat disaat yang ga tepat.. Kok kamera2 orang2 lain oke oke aja ya..malah tanpa perlu pake flash segala..
Mmm lama2 gue ganti juga nih kameraa...hiiiksss...

Akhirnya sampe ngasihin kamera ke suami..otak atik, suami tetap ga bisa sama kamera..akhirnya suami gwue nyerah juga saama kamera DSLR olympus ini hikkksss...

oooh pleasee...dalam hati gue jangan ngambek donk kameraku sayang..
Pas giliran di lapindo hasil foto2 nya keren banget..
Masa di bromo ngambeeek..hiiiiksssss.... Mau nangiiis rasanyaaa...



Panik juga, saat Kamera DSLR, ga berfungsi di saat yang Ga Tepat


Masih bisa tersenyum, meskipun miris-kamera nyaris ga bisa mengabadikan moment

Matahari sudah mulai bakal bersinar..
Mulai otak atik kamera lagi..
Yuhuuu..akhirnya mau juga nih kamera DSLR ku..
Dengan trik2 tertentu, dengan cara yang lebih halus hahaha..

Kamera ready..
Modelpun ready..
Siap deh narsiz2an...


Model yang ready in action


Emang beda hasil jepretannya antara kamera saku dan Prof xixiix...


Bromo yang cantik..

Mmm..anak2 ku karena kepagian berangkatnya, dan masih hawa ngantuk, jadi ada bete muka nya ya, malah pada ga mau di ajak foto2.. Dibujuk bujuk, plus iming2, akhirnya sedikit meluber mau difoto wkwkwk...


Untung-Lah mempunyai Suami yang sabar sama anak..


Mmm..sebenarnya seh ga puas2 banget lihat sunshine bromo ini, ga seindah dibayangin, gue seh membanyangin berada dekat sama gunung nya seperti di puncak merapi jogja, dan mataharinya bisa kelihatan dekat.
Dan kalo ini, cuma berhenti di jalan raya, tus naikin bukit dikit2, trus foto2
Mmm... Kesannya objekfoto dengan sunshine lumayan jauh... 


Penanjakkan, tempat wisatawan bisa ber-narsis ria...
Penanjakkan tempat melihat matahari terbit

Yang jelas..ga ingin kehilangan moment foto di tempat ini..
bromo ini cantiq banget ya kalo di foto..
wajar aja, banyak yang berbondong2 kalo ke sini,membawa kamera DSLR dan tak lupa mengabadikan moment2 di bromo..
dan
mungkin sudah beberapa kali, wisatawan memenangkan lomba foto disini..
(sayang aja, gue karena bawa anak-anak, jadi hasil Jepretnya tidak memuaskan..)



Pemandangan kawah Bromo, yang cantik banget.. Sebenarnya betah berlama-lama disini

 Sang Narzizsme..(walaah bahasa apaan tuh?? )
 




Yang Pasti tak lupa, bernarsis2an donk foto-foto di sini...
Lihat aja aksi2 nya...
Model anak-anak, tapi karena takut jatoh, akhirnya duduk aja deh motonya hehehe


Model hanimuner kita haha at bromo
Model hanimuner2

Dan tak lupa mengabadikan foto keluarga segala haha
Forto Keluarga

Anak-anak hebat yang aku miliki...

kecilnya aja bisa mendaki Bromo, Gimana gedenya..
Paling senang, berfoto dengan JEEP..
kayaknya macho bangeeet..


Horeeeey....Setelah Puas berfoto2 melihat matahari terbit



Dari penanjakan2 bromo, kita lanjut deh, menuju kawah bromo
Dari satu tempat ke tempat yang lain cukup jauh..jaraknya kalo ga salah sekitar 15- 20 menit..dan tentunya lebih aman jika di lalui dengan JEEP ini..


Sampai di kaki kawah bromo, disana sudah ada fasilitas wc umum, bahkan yang jualan minuman, makanan, lontong pecel dan mie goreng, bahkan bakn malangpun ada disini..wah hebat ya pedagang2 ini,



Dan juga ada penjual baju kaos..
padahal access menuju bromo ini tidaklah gampang dan biayapun pasti cukup tinggi..
Hebat deh daya juang dan semangat mereka cukup tinggi..



bahkan tak di duga, Pemulung pun juga ada di Bromo, padahal untuk akses daerah ini lumayan jauh, wooooww... (buat gue)



  

Dan juga ada makanan Hangat di daerah bromo yang dingin ini,
Jualan Bakwan malang.. Lumayan untuk Peng-hangat badan, meskipun bakwannya tidak se-enak diwarung2 yang pernah gue coba.

Dan hebatnya untuk harga yang ditawarkan untuk dagangan merekapun tetap dengan kisaran harga normal, contohnya untuk harga bakso sekitar Rp 7.000/mangkoknya, begitu juga harga2 minuman lain, termasuk harga baju kaos, masih harga normal...
Pdahal tau sendiri access bromo susah nya minta ampun,
Bahkan para pedangan ini tinggal di sukapura, dibawah kawasan hotel..
Hebat-hebaaat ya. Pedagang2 begini yang gue salut, tidak pernah mengeluh, dan selalu semangat...



Pedagang Bakso Bakwan malang di Bromo

 
 Nice moment :
wuiiz..bahkan ada penculikan anak di bromo hahhaa j/k




Seperti cerita sebelumnya, narsiz bin exist tetap lanjuuut...


tetap keren meski di bromo


gaya foto favorite saat di bromo hahaha

Mmm..santai2 di kaki kawah bromo,
Makan minum, ke toilet dsb..
Didepan kita, sudah banyak orang2 yang nawarin jasa kuda..

Dan ternyata, jika naik kuda disini,
Tidak hanya keliling melewati padang pasir seperti kita naik kuda tamasya lainnya (yang seperti sudah2, kalo ke bandung/ke puncak),

Namun naik kuda disini, cukup jauh,
Rute naik kuda ke bromo,

Dari padang pasir ini, kita menuju kawah bromo, dan jaraknya cukup jauh.. 
Mmm..munkin sekitar 1km ya, dan itupun full debu dan pasir..jalana tidak rata dan tidak enak kalo berjalan..
Dan wajar saja, tarif naik kuda sampai ke kawah bromo ini adalah Rp 150rb/kuda -Pulang pergi (saat peak seasson)
Katanya seh kalo low seasson cuma sekitar Rp 75rb-Pulang pergi..


arif naik kuda sampai ke kawah bromo ini adalah Rp 150rb/kuda -Pulang pergi (saat peak seasson)

Awalnya gue shock dengan tarif kuda yang sebegitu mahalnya..
Wah baru kali ini, naik kuda semahal ini,


Jangan lupa, perlengkapan harus lengkap jika naik kuda di bromo ini

Dan apalagi, kalo pesan kuda langsung untuk 5 orang..waah dah terbayang biayanya langsung bengkak (ini merupakan biaya tak terduga loh)


Kompak banget..LOVE this Picture..


Tapi setelah melihat rute tempuh kuda, medan yang dilewati naik kuda, belum lagi perjuangan si abangnya ketika memegang kuda, akhirnya tarif kuda ke kawah bromo dengan harga Rp 150rb, merupakan harga yang wajar nurut gue..sumpah rasanya kalo jalan kaki,plus bawa anak, rasanya perjuangan yang sangat sulit, nyerah deh.. Kecuali jika perginya berdua, dalam suasana pacaran atau honeymoon, sanggup deh hahahaha...


Perjalanan dengan kuda aja berasa jauh bangeett

Weeell..weeelll...
Setelah naik kuda yang cukup jauh, berdebu, dengan perlengkapan yang kudu full lengkap, pake masker(makin susah bernafas), pake jacket, sarung tangan, plus kacamata hitam, perjalanan yang cukup melelahkan..Apalagi, gue naik kuda berdua sama anak, takut jatuh, karena kudanya cukup tinggi
Ga terbayang tuh, si zahra (ponakan) yang menangis,ngambek, disuruh ibunya harus pake kacamata..(mau batal ga jadi naik kuda tadinya), akhirnya tetap ga pake kacamata sampai tujuan...



Zahra tanpa kacamatanya

Si ayah, maskernya sempat ilang entah kemana,
Seharusnya ke bromo, saat ini, harus membawa cadangan masker yaa..
Karena suasana debu yang cukup tinggi, membawa 1 masker rasanya ga cukup..
Apalagi kalo masker sampai ilan, karna kalao sudah sampai kawah sini, yang jualan masker sudah tidak ada. Untunglah si ayah, membawa topi, jadi lumayan, bisa dipakai untuk menutupi hidung, menutupi pasir/debu yang masuk..

Finaly sampai juga di bawah kaki kawah bromo, setelah perjalanan panjang dengan kuda..
Ooh mygood, ternyata perjuangan belum berakhir,.
Perjuangan masih dilanjutkan dengan manaiki anak tangga yang katanya sekitar 250 anak tangga, bahkan ada yang bilang sekitar 335 tangga untuk sampai ke puncak kawah bromo..
Woooalaaah...perjuangan yang beraaaat



cemas..bisa ga ya, menaiki anaks tangga bersama si anak petualang ini ??

Tiba2, kita disamperin sama bapak2 sana..
Ada yang nawarin jasa gendong anak sampai ke atas bromo, pulang pergi..
(waaah hebat ya, orang2 kalo ada keinginan dan kemauan, peluang usaha ada aja ya meskipun di kaki gunung bromo)

Awalnya jasa gendong anak, sampai ke atas 50rb sekali jalan, PP (pulang pergi, atas bawah minta 100rb, waaah maaahal2 juga ya..
Akhirnya nawar2 untuk 2 anak, si bapak mau dengan 150rb (PP)
Namun sayangnya anak gue karena belum kenal sama orang yang gendong, ga mau di gendong...

Untunglah si bapak yang 1 nya gigih, tetap menemani dan mengamati selama di tangga, anak gue yang satunya karena sudah mulai terasa capek, akhirnya Mau juga di gendong sama bapak itu sampai atas..waaah lumayan deh..

Mmm..nafas udah ngos2san untuk ke atas, perjuangan untuk menapaiki 250 anak tangga aja udah berat, apalagi ditambah dengan megang anak, plus pake masker, ga bisa bernafas..waaah perjuangannya makin mantab deh..
Nafas rasanya cuma tinggal atu2 hahhaa...
Salut banget deh buat anak gue dzilly dan ponakkan ku zahra..
Mereka bisa melewati sampai puncak kawah bromo ini..mereka gadis2 kecil yang tangguh..hebaaatt...
Gedenya bisa menaklukkan everest kali ya hahaa...

Sampai di atas, berhenti sejenak menunggu rombongan..
Nafas ngos2an,
Rombongan sampe atas, nafas sudah kembali normal..
Sampe atas, agak sedikit ngeri ya, takut aja, bawa anak2 ini, bakal jauh ke kawah atau ke bawah tangga...
Sampai ga bisa menikmati pemandangan kawah berlama2..

Sejujurnya seh, pemandangan kawah ini, ga menarik2 amat,
Seperti bukit yang terjal ya..
Udah gitu, air kawahnya Cuma tinggal dikit, apa karena musim kemarau ya?
Jadi yaa, untuk berlama-lama pun disini, juga ga enjoy2 banget..
Rasanya sih, ga sebanding ya dengan pemandangan yang didapat, dengan perjuangan yang ditempuh dari kaki kawah yang lama, naik tangga, sampai puncak kawah... Rasanya ga puasssss....



Rasanya sih, ga sebanding ya dengan pemandangan yang didapat, dengan perjuangan yang ditempuh dari kaki kawah yang lama, naik tangga, sampai puncak kawah... Rasanya ga puasssss....

Yaaak..sekarang dari puncak kawah bromo,
Kita berjuang untuk turun ke bawah..
Cukup ramai, orang menuruni kawah ini, dan harus ngantri..
Ternyata ngantri dan kemacetan ga hanya ada dijakarta, bromo pun menalami kemacetan hahaha..


Turunan yang cukup bahaya, harus standby liat kebawah, karena tangga penuh dengan pasir dan sedikit licin, penuh dengan debu..
Weeeh apalagi, ketika ada pemulung dan bule, yang menuruni jalan tanpa melewati tangga, menimbukan debu debu yang banyak bertebangan..
Semua orang protes..
Untunglah kita menggunakan kacamata, dan cepat2 membalikkan badan dari debu2 yang bertebangan..
 
Debu sempat bertebangan, gara2 ada yang ga tertib menaiki anak tangga

Sampai bawah tangga,
Pastinya kita foto2 dulu, sambil meberikan kecupan buat anak2 gue yang hebat..
Mereka tanpa mengeluh, sanggup menaikin dan menuruni puncak bromo ini..hebat..sekali lagi 2thumb.., bahkan mereka sudah mulai kepanasan, dan membuka jacket mereka yang 3 lapis


gadis2 pemberaniku..mereka gadis kecil cinta adventure !

Akhirnya kita balik naik kuda..
Naik kuda bareng, menuju pura yang ada disana..
Trus pasukan kuda ini berfoto deh..
Waaah mantaaab...
Kekompakkan ada disini..


ekspedisi selesai..(sayang banget di ayah, kok ga kefoto yaa hiik..)-dengan pemandangan pura bromo

Melihat padang safanah yang luas,dengan berkuda, rasanya pengen banget
Bisa membawaa kuda ini dengan kencang,..
Gue sekali kali suruh si abang membawa kuda dengan cepat..
Mmm ternyata posisinya ga enak ya, sakit kalo kuda ini harus berjalan dengan kencang.

Tapi yaa seru bangeeed..
Pengalaman naik kuda yang paling seru sepanjang hidup ku..

Next story...
Bukit teletubbis bromo, dan pasir berbisik bromo


* baca deh cerita sebelumnya :

Brum bruuum...dari surabaya kita OTW ke bromo..

Setengah Hari di-->Monumen Kapal Selam surabayaa

Yuhuu-->finaly tahun ini Liburan ke Jawa Timur..

tips travelling with kids --> enjoy for holiday 
tips travelling--> Enjoy deh...

 




Sent from lulue iPad

1 comment:

  1. mbak...kaka...ibu.. artikelnya menarik tapi posisi button2nya nggak user friendly, example "send feed" dan button2 slide di posisi kanan, mohon dipertimbangkan kenyamanan buat si pembaca.

    ReplyDelete

..Semoga bacaan ini bermanfaat, Jangan lupa tinggalkan komentar ya..
----Terima Kasih---